Saya Malu Pakai Motor Tua, Lambat & Tidak Terkenal

Honda C70 Instagram
Salah satu sifat paling khas dari makhluk idup bernama manusia, adalah malu. Kadarnya sendiri beda-beda, ada orang yang gak pake celana di publik masih cuek aja, ada yang jerawatan satu biji aja gak mau keluar kamar karena gak pede. Yah, manusia emang dibuat individualis, alias tiap pribadi ya beda-beda spesipikasinya…

Langsung blak-blakan aja dah : Aye malu punya motor tua, kuno, jadul, kagak ngetop, lambat & desainnya jelek. Dipake nongkrong dicaci-maki. Dipake bonceng bini malah disuruh pake R4 aja. Brenti di lampu merah dianggap manusia udik : Fosil jadul gitu kok dipake.

Disaat motor laen dah pake teknologi canggih, ribet & mutakhir, motor aye masih setia pake engkol. Motor laen dah pake AHO or whatever, motor aye cuman pake bohlam jadul. Motor laen kapasitasnya dah 150-600, motor aye dah sujud syukur kalo spido bisa nyampe 100km/h. Ah, bener-bener malu-maluin nih motor…

Honda PCX Instagram
Shit. Kenapa aye beli nih motor…Kenapa aye gak milih motor laen aja waktu itu kayak Metik yang longlasting kayak Mio, Vario etc etc…Kenapa aye gak jual aja nih motor dari dulu? Duitnya kan lumayan (dikit) buat DP Pulsar baru, KTM baru, V-ixion & Byson yang bikin penggunanya jadi “laki” ato makin macho…Gobloknya aye…

Then, aye bertemu seorang teman lama : Dulu dia yang ngajarin aye soal dunia motor, padahal nih orang gendernya cewek. Waktu ketemu, pertanyaan yang dia tanyakan soal motor bukanlah “Dah ganti motor paan Han?” ato “Dah turing kemana aja Han?” Kagak. Dia hanya bertanya 1 pertanyaan simpel tapi menonjok ulu hati :

“Masih seneng naek motor lu Han?”

Jlebb….Disaat aye bimbang akan mau dijokul berapa motor aye, aye malah ditanya hal sensitip gituan. Aye cuman bisa jawab :

“Masih sih men, cuman aye malu pake motor tua aye…Kagak pede…Dah jadul soalnya”

Dan, temen aye yang berprofesi sebagai tukang gambar kulit orang / Tattoo itu tertegun. Sambil ngisep tembakau 3 angka, nih cewek sableng tapi punya Surat Berkelakuan Baik legal ini akhirnya ngomong kata-kata yang lebih najos lagi :

Kalo malu pake motor yang lu pake, punya & miliki, lu mending gak usah make motor aja Han. Jangan panggil diri lu bikers, riders ato apapun itu sinonimnya. Mending lu anggep diri lu sebagai pengguna transportasi aja, yang pake motor untuk berpindah dari lokasi A ke B, titit eh titik.”

Honda C70 Instagram
Brengsek, aye jawab ketus aja : “Kenapa? Kan gue masih sering naek motor!? Ape hak elu ngecap gelar orang se-enaknya?”

Dan dia buka mulutnya yang nempel bako-bako dari rokok sembari tersenyum nyindir :

Seorang bikers & riders itu ditentukan bukan dari motornya Han. Bukan pula dari seringnya dia naek motor. Mau jutaan KM dia tempuh, mau ribuan Propinsi dah dia jejaki, bikers sejati dinilai bukan dari hal-hal yang menurut gue sepele itu. Apalagi dinilai dari tipe motornya…Bener-bener imbisil orang yang berpikiran gitu…

Spanish Parking Lot Instagram
Lanjut ngomong sembari buka jaket kulitnya yang dipenuhi patch band-band berlogo serem, nih makhluk yang gak ada feminin-nya 1% pun kecuali tonjolan di dada-nya ini berkata lirih :

…Karena, bikers menurut gue itu, adalah orang yang SENANG & BAHAGIA NAEK MOTOR. Gak peduli mau kemana dia menuju, naek motor merek & tipe apa dia tunggangi, ato berapa jarak & kecepatan yang akan dia tempuh. Mau ke Pasar, asal naek motorpun dia senang. Mau naek Ducati ato Sanex pun dia seneng. Mau tau kenapa Han?

Itu karena, bikers merasa motorlah transportasi yang paling membuatnya bahagia. Yang memberikan sensasi unik, aneh tapi menyenangkan dibanding kendaraan laen. Yang bikin hatinya mendapatkan banyak rasa, entah itu bahagia, penasaran, cinta, benci, rindu, kesal, bingung, serta laennya. Yang bikin otaknya bekerja lebih keras dibanding aktivitas laennya pada saat waktu riding, karena ia ingin memberikan 110% kemampuan tubuhnya untuk mendapatkan sensasi riding…

Honda CBR 1000 Instagram
Aye termenung sembari berpikir, apakah ada camilan yang menganggur di dapur…Lalu pada saat aye mau buka mulut, eh die lanjut bacot sembari ngepulin asap rokok ala knalpot Daihatsu HiJet gak diservis 15 taon :

Gue ada temen Han. Dia dibeliin Babehnya Honda CBR1000 baru. Seneng banget orangnya, akhirnya kesempatan naek moge. Eh, baru aja 2 bulan, motornya jatoh. Rusak. Bodinya lecet-lecet. Akhirnya karena keliatan cupu & jelek, die jadi males naek motor. Balik lagi ke FD1 itemnya…Apakah itu bikers? Yang meski motornya bagus & tampan rupawan, tapi hanya karena alasan sepele, dia gak bangga punya motor?

Lalu gue kenal ama tukang ojek deket kontrakan gue. Orangnya dah 15 taon jadi tukang ojek. Motor dah gonta-ganti puluhan kali. Dah jutaan KM dah tuh orang lalap di jalanan pulau Jawa. Tapi anehnya, tuh orang tiap naek motor, pasti ngedumel : “Kenapa aku harus jadi tukang ojek?” Lalu kalo ada kesempatan, pasti curhat : “Capek banget naek motor, nganter orang kesana-sini…Mending jadi tukang pukul aja.” Apakah itu bikers? Yang meski hidup & dapet duit dari motor, tapi kagak bangga akan bekerja & hidup bersama motor? Yang ngeluh & bosan setiap naek motor?”

Honda S50 Instagram
Dan, gue punya sodara. Orangnya biasa aja, gak ikut klub motor, komunitas, geng ato gerombolan bikers. Dia cuman pegawai SPBU, yang shift kerjanya suka gak manusiawi, yang bikin dia balik ke rumahnya cuman berapa hari seminggu. Tapi setiap ada waktu, dia pasti berkendara naek Honda Siki Nangka / Biji Nangka-nya, yang jauh lebih jadul, lambat, kolot, kuno dibanding motor elu Han…

Kenapa dia seneng naek motor tua itu? Karena itu motor dia. Dan dia gak peduli ama kekurangan motornya. Dia hanya peduli 3 hal :

Apakah ada bensin yang cukup untuk menghidupi mesin motorku, dalam sesi berkendara saat ini?”
“Apakah motorku siap dipakai berkendara saat ini? Tidak peduli rusak, lecet atau cacat apapun. Yang penting aman & melaju”
“Apakah badan & otak miliku siap & sehat untuk dipakai dalam berkendara saat ini?

Dan, kalau ketiganya lulus & OK, dia siap berkendara memakai motor tuanya. Sekalipun hanya ke minimarket terdekat untuk membeli rokok, karena menggunakan motor, dia akan menjadi The Happiest Men Alive. Hanya karena memakai berkendara motor…

Cat Bike Sleep Instagram
Diam. Membisu. Tidak ada kata-kata kecuali suara batuk dari temen aye yang chain-smoker sejak usia belia. Lalu, sambil duduk ngangkang ala pengamen baru beres nyanyi 1 album di bus, temen aye ngasih petuah yang cukup wise meskipun muncul dari cewek yang udah ngerasain aborsi & dibuang ortunya :

Gak usah peduli & minder lu Han ama motor yang elu pake. Gak usah malu ama tujuan yang mau elu tuju, sekalipun sangat deket & gak indah pemandangannya, ato nantang corner-cornernya. Gak usah pengen ngebut sejadi-jadinya, dan nyalip serta bantai motor & mobil laen di jalan. Yang penting adalah” :

Enjoy your ride. Enjoy the trip. Enjoy the vibe. Enjoy the sensation. Dan dijamin elu bakal senang, bahagia, ilang semua unek-unek di jiwa.
Karena mengendarai motor itu, memiliki cara tersendiri untuk digunakan, dan memberikan efek lain bagi penggunanya, sekalipun sama-sama alat transportasi dibanding mobil misalnya…”

Stalled Bike Instagram
Damn. Even a ghetto girl can say a good advice…Aye jadi inget memori akan senengnya punya motor, gimana rasanya cornering, bonceng cewek, servis & modifikasi, nabrak – ketabrak, turing, window shopping, debat, gelut, balapan…Ah, sulit untuk dilupakan, dan aye jadi ingin membuat memori itu bangkit lagi…bersama motor tuaku yang lambat serta tidak terkenal…

Dan, inilah advice terakhirnya :

Han, inget…Spesifikasi motor, desain, harga jual, sejarah serta nama besar itu memang patokan penting dalam memilih motor. Namun, yang mestinya lebih diperhatikan adalah diri kita sendiri : Apakah kita memang senang naik motor itu? Tanya pada diri anda, meskipun poin-poin diatas juga mesti dijadikan acuan. Dan, tidak usah terlalu tenggelam dalam debat serta perhitungan diatas kertas

Honda Fukuoka Showroom Instagram

Just grab the throttle, bang the engine, and let your body, mind & soul fused into nature…

Tidak peduli motor apa yang lu tunggangi, kemana kau menuju, serta alasan apapun yang membuatmu menaiki sebuah mesin menakjubkan bernama…Motor

AMEN!

Tulisan inspiratif lainnya : Klik aja Brah

Sumber Foto : Iphoneography Flickr Pool

About RYHN.FRDS

Your dangerously addictive photographer. Excels at motography, riding crap bikes & cursing about it.

90 responses to “Saya Malu Pakai Motor Tua, Lambat & Tidak Terkenal

  1. motor adalah motor………apapun itu, semuanya bisa dinikmati:mrgreen:

  2. bumblebee kuning

    han bener bgt tuh temen lo, but aniwei busway kata2 aborsinya dicabut, gk etis, kasian tmn lo..

  3. Basho

    Terharu banget gan. Like this. Jadi inget motor ane, dateng dari dealer masih kinyis2, hari pertama dipake ke jalan raya, langsung jatoh disenggol motor laen. Body baret2, handle rem depan meleyot, footstep kanan bengkok, cover knalpot penyok dikit. Tapi itu motor masih ane pake ampe sekarang. Motor ane : Vega ZR keluaran 2009 (motor yg paling banyak dicaci maki waktu awal peluncurannya)

  4. bin2m

    😀
    Benar sekali.
    Selama hidup qu berkendara R2, aq mmg sangat menikmati yg namanya Naik Motor.
    Mau jalan jauh/dekat, kencang/lambat & lainnya, yg penting Taste-nya berkendara R2 sangat jauh lebih nikmat dibandingkan berkendara R4. Bukan bicara masalah kenyamanan & lainnya.
    Aq cuma merasa seperti lebih dekat dg orang-orang ataupun alam/pemandangan disaat berjalan jauh ( contohnya ).
    Terima kasih tulisannya, reyhan. Cz aq jadi kangen berkendara R2 lagi.
    Maklum, lagi sering berkendara R4 saat-saat ini.😀

  5. Dismas

    Bener – bener dalem banget nih mas bro artikelnya. Like this brooo😎

  6. saya benar2 suka baca tulisan ini.. terima kasih sudah meluangkan waktu dalam menulis nya..

    salam.

  7. wow,laik dis,yangterpenting bukan motornya tapi sensasinya

  8. Para Fans Boy Pabrikan mesti baca ini
    Dallleeeeeemmmm. Saya jadi terharu dan terkesima

  9. triclaksono

    tulisan alus, bener pisan yi, si bekli rek dipake nepika bubuk ah

  10. a pair of wheels, an engine, lots of fun..

  11. jape methe

    kalo aku suka naik motor tapi ga punya filosofi, kenapa naik motor? karena mampunya itu (belum bisa nyetir dan belum punya mobil), kadang suka motor jadul tapi lebih seneng motor baru, ga peduli dibilang bikers atau bukan, tapi yg jelas paling seneng baca blog tentang motor

  12. itumbaklagi ngomongin saya ya??:mrgreen:
    ya.riding memang sangat menyenangkan…sampe2 ortu kalo nyuruh2 gak itungan..
    “tadi kan aku dah disuruh kmana2″..”halah,tapikan seneng….itu gak diitung…ayo nyapu sana”🙂

  13. speed

    kasian tu cewek diusir ama keluarganya. mana lakinya gak mau tanggung jawab. tragis.

    lha ini koq jd mbicarain si cewek.
    any way artikel yg bagus mas bro

  14. Black_Viper

    Keren tulisannya … apalagi bahasanya

  15. wuih….bener2 petuah yang bagus….

  16. Yang jelas, jadi penasaran ma tuh cewek.

  17. jadi inget motor lama gw…. hehee

  18. yang penting bisa jalan oom😆

  19. terharu saya bacanya..hikss….
    *mantab nih tulisan..apalagi ceweknya😀

  20. Ninna

    Ya ampun.. tulisan nya bikin aku senyum bahagia.. bagus bangeett!
    Thanks.. thanks udah ngingetin gue semua itu…

    Thank you!!!

  21. gogo

    terhanyut ane mbacanya.. bener2 mendalam di hati.. sebuat kata2 yg indah.

    ad foto cewenya g bro..

  22. rudy kurniawan

    Ya allah,sy terharu sekali,tulisannya membuka mata batin, mengubah imej, dulu sy pikir biker itu urakan,non rasa bathiniah,ternyata bener bener menyentuh yg terdalam,bisa mengajari kita hal dasar. Dalam kerendah hatian dan kebahagiaan yg merupakan anugerah Tuhan,yg selama ini tertutup karena tidak ada keiklasan dan karerna kesombongan…sy sih newcomer,lagi falling in love dg my honda babydream..thanks han..wslm

    • Wah, makasih banyak Mas Rudy atas kata-katanya yang menyentuh…Bikers, riders or whatever, semuanya sebenarnya memiliki kearifan paling dasar : Respect each other, meskipun imejnya cukup ternoda karena ulah klub-klub & geng motor yang tidak jelas arahnya, sehingga lupa akan apa yang menyatukan mereka, mengendarai motor🙂

  23. starter engkol

    mak cless
    ijin mempublish artikelnya bro….

  24. buseett mantep tulisan e bang… inspiratif bgt… ijin share y??🙂

  25. sungguh sangat menggugah hati nurani ….

    bener banget tulisan ini Brad HAN …. tks bgt atas tulisan yg sangat menyentuh jiwa Riders ndeso …

    amazing ajiiiib ….

  26. poetra bangsa

    Mantaaaaaaab bang mas breeeew =)

  27. nicely shared…ane setuju banget dengan tulisannya, apapun motor ente yang penting enjoy & seneng ngendarainnya…seperti kata pepatah: “It’s not what you ride, it’s how you ride it” #BikersQuote

  28. Ipu Salahlangkah

    Saya bangga mempunyai &menyendarai HONDA CB 100 tahun 1976. Walaupun dulu tu motor udah dipakai tangkringan ayam dikandang, walaupun tiap makai di olok2 tetangga yang motor & mobilnya keluaran terbaru. Ha ha ha.,
    yang penting motor saya nge gampangin saya bersosialisasi, bikin saya dipantengin orang kl lg dijalanan, dan yang pasti dah menempuh jarak beribu ribu mil.

  29. lynzz

    Asli inspiratif bgt nih kata2

  30. dauz

    Komentar : mantap advicenya.
    Caci-Maki : —–
    Curhat : malah sekarang saya bingung mau beli motor apa.
    Iklan : Jual part K&N, Denso Iridium, baik mobil atau motor, reseller welcome.
    Titip link : belum punya.

  31. andree

    penuh perasaan jg tuh cewe

  32. nice artikel, membuka pemikiran baru *halah😮

    pemikiran yang bijak, dewasa, open mind :hammers

    naik motor itu buat ane, sesuatu yang fun, seru, mendebarkan, membahayakan, dan membahagiakan tentunya, meskipun sehari2 cma naik motor dari rumah mertua – kantor – rumah mertua😀, tapi selalu bikin ketagihan hehehe… dan ane selalu ngomong sama diri sendiri, semoga ane ngga sampe menjual motor pertama ane hehehe…walaupun kadang juga pengen sama motor2 laen, tapi kadang ragu juga apa motor laen sensasinya sama ama motor yang sekarang (alesan sih,sebenarnya juga karena ngga punya duit :ngakak)

    ===============

    I’m not a racer, not even a biker, I’m just a rider who love to ride *benerngganihenglisnya :malu

    *sorry han, kalo komennya kepanjangan, dan bikin buthek…:o

  33. Nice one, maaf baru komen. Ya sebenernya saya gak suka2 amat sama motor saya sekarang, tiger 94. Namun berhubung dapet warisan dari orangtua itu ya terima dan enjoy aja.

    Andai nanti sukses atau tidak, mau banget beli motor kesukaan. Apapun itu gak masalah, asalkan > 400cc. Incaran sih CBR 600F, kalo gak dapet ya apa aja gak apa lah.

    Namun jika kenyataan berkehendak lain, ya nikmati aja dulu motor yang ada sekarang.

    Matursuwun atas inspirasi2nya selama ini🙂

  34. andre scooteris

    terkadang naek motor jadul emang mengasikkan. apa lagi kalo kita bisa ngerawat dan balokin kondisinya menjadi orisinil. itu akan menjadi kepuasan tersendiri dalam diri kita.

    pengalaman q setiap jalan naek motor jadul q, q selalu berasa menjadi orang paling tampan di jalan raya. karna semua mata selalu memandang diri q dan motor jadul q……

  35. capiecinta70

    beeuuhhhh..joss banget tulisannya. menyentuh tenan di hati euyy.. aku jadi makin PD pake honda70 tiap hari kekantor. Awalnya sih kepaksa krn motor awal ane (mio soul) kejual buat kebutuhan bokap yg mendadak. yahhh…mumpung ada kesempatan utk mbantu ortu,meskipun hrs jual motor harian,(keluaran baru dan baru lunas pula hehe..) mksh bang reyhan. jd termotivasi nh..

  36. anggiwirza

    setuju, cuman kurang 1. foto temennya itu yg feminim ditonjolan dadanya wkwkwkwkwk😆

    *becanda bro*😀

  37. Ping-balik: Tips: Berkendara di Hari yang Berangin. | soul94rage

  38. izin copas kata kata ” “Apakah ada bensin yang cukup untuk menghidupi mesin motorku, dalam sesi berkendara saat ini?”
    “Apakah motorku siap dipakai berkendara saat ini? Tidak peduli rusak, lecet atau cacat apapun. Yang penting aman & melaju”
    “Apakah badan & otak miliku siap & sehat untuk dipakai dalam berkendara saat ini?“

    gw sering di sindirin nihh haha katanya “””motor rongsokan ngapain lu jagain maling aja ga mau,,”””
    Biarkan orang berkata apa PD AJA AHHH

  39. de

    tak perduli jenis motor yg kamu punya apa, mau jepangan, itali, india bahkan mocin sekalipun. Selama masih ada bensin di tangki, selama tangan dan kaki kuat menopang, roda ini akan selalu berputar bahkan sampai ke ujung dunia sekalipun. (asal ada duitnya…..hehehehe)

    you get old when you stop ride a bike…..yihaa

    • Rizky Pratama

      Artikel yang bagus, Saya jadi tau yang namanya Biker, tak pandang kekurangan motor, yang penting normal dan bisa jalan dengan nyaman. Jadi inget masa lalu dengan motor tuaku. Saat pertama kali aku dibelikan oleh Ayah Honda NSR 150, rasanya seneng banget, tapi kurang lebih 9 bln Aku pakai kesekolah sehari hari, Aku merasa malu, karena merasa paling Kuno. Yang lain udah pakai 250, aku hanya pakai 150 reng reng..😀 . Setelah kubaca blog ini, ternyata motorku banyak kenangan, mulai dari pertama kali aku coba jalan jalan, bonceng temen, bonceng cewek, sampai jadi bahan tertawaan orang karena asap yang ngebul dari lubang knalpotnya.

      Sekali lagi, Jempol buat Blog ini.
      Akan Aku rawat motor tuaku hingga Masa tuaku. Sampai Motor tua itu mengharapkan seorang Bocah yang menjadi penunggangnya.

  40. Rizky Pratama

    Artikelnya bagus banget, Akhirnya Aku tau yang namanya Biker sejati, Tidak memandang kekurang motor atau yang lain, yang penting bisa buat jalan dan nyaman, Aku inget motorku yang baru saja dibeli’in Ayah waktu itu, rasanya Seneng Banget, tapi baru 9 bln aku pakai ke sekolah sehari hari, aku merasa malu karena mengendarai motor tua taun 1996 dengan cc hanya 150 saja, yang lain udah pada pake 250cc. Setelah Aku baca Blog ini, Aku Sadar Dengan motor tuaku yang ternyata sudah memiliki banyak kenangan. Mulai dari Pertama Naik, Jalan jalan, Bonceng Cewek, dan Menjadi bahan tertawaan orang karena Asap yang ngebul dari lubang knalpotnya.
    Sampai sekarang Aku masih pakai motor itu, Yaitu Honda NSR 150.

    “AKU AKAN MERAWAT MOTOR TUAKU. KARENA DIA SUDAH MENEMANI HARI HARIKU, DIA SELALU MENGANTARKAN AKU KETUJUAN, KETIKA AKU TERJATUH, DIA IKUT JATUH, DAN SUDAH BANYAK KENANGAN BERSAMAMU”

Komentar? Caci-Maki? Curhat? Iklan? Titip Link? Tulis Aje!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: