SRT Speak part#2 : Motor Besar, Gengsi & Berkaca Pada Diri Sendiri

MV Agusta F4
Blog SRT itu menjunjung tinggi kebebasan berpendapat, menghina & asbun. So…Kali ini aye mau ngasal bacot, lagipula yang ngurus nih blog juga aye-aye juga. Ngobrol apa ya? Ngobrolin mimpi aja dah : PENGEN MOGE / MOTOR GEDE / BESAR. Manusiawi kan, bikers yang biasanya naek motor 125cc pengen punya & ngendarain motor 400cc keatas?

Bimota Tesi 3D
Sebelon mulai ranting & bullshitin’, aye nanya pada anda, para pembaca yang budiman lagi berpendidikan :

“Kalo ente mau beli motor besar, apa dulu yang ente mesti persiapkan?”

Yah, gak perlu mikir lama-lama ampe otak muncrat seisi-isinya. Kalo jawaban dalam benak adalah : Materi & Uang. Selamat, anda adalah manusia yang manusawi, rasional & berpikiran cerdik, sama kayak aye hehehe…Aye perkirakan, 75% yang baca tulisan ini akan berpikiran sama.

MV Agusta F4
Dalam dunia berlaku sistem jual-beli. Ente punya duit, maka ente bisa beli apa yang dimau. Ada yang ngejual barang, anda pengen & punya duit, kenapa gak beli? Karena alasan itu pula, demi menggapai mimpi aye punya moge, aye bekerja keras, nabung etc etc demi punya duit.

Kenapa harus duit? Jelas, dengan duit yang cukup, kite bisa punya pilihan yang lebih banyak & variatif. 100 juta ya Bandit seken, 300 juta ya masuk area Ducati, 500 juta ya saatnya belanja ke Neiman Marcus. Pembeli adalah raja, dan pembeli dengan uang yang banyak adalah kaisar, ato kalo kasarnya : Diktator. Mau apa aja pasti diturutin penjual.

Ducati Workshop
Lalu, apa lagi kekuatan dari materi & uang? Jelas, ngurus moge itu kayak ngurus istri. Yeah, anda bisa nggak ngasih mereka duit & kasih-sayang, namun anda tahu ganjarannya : Tak ada jatah bermain. Motor besar jelas lebih manja & rewel dibanding motor berkapasitas kecil, belum lagi harga spare-parts & pajaknya yang siap mencekik. Lagi-lagi lagu lama bermain : Uang. Yang. Banyak.

Ducati Monster City
Jika dah punya duit banyak? Selamat, saatnya nikmati hidangan anda. Langsung berangkat ke dealer, bayar, urus dikit, dan saatnya bermain. Bayangkan reaksi temen sekolah, kampus & kantor anda saat anda berangkat pakai Ducati Monster yang prestise itu. Dijamin sekretaris yang dulu cuekin anda langsung mulai berpikiran untuk menambah anda dalam kontak BBM-nya.

Ducati Panigale
But hey, apakah hanya uang & materi saja? Tidak. TIDAK! Seperti aye sebutkan diatas, ngurus moge itu kayak ngurus istri : Bukan isi dompet saja yang penting, namun hati, kasih-sayang & saling mengenal-lah yang jauh-jauh lebih krusial! Kenali untuk apa motor anda dibuat, dan apa keinginan motor itu.

MV Agusta Pentagram
Setiap motor menyimpan cerita-cerita, maka kenali dulu sejarah manufaktur & motor besar anda, desainer & teknologi yang menyertainya, serta hal-hal unik lainnya. Jika cuman tau harga & siapa pembalap yang make tuh motor di WSBK, yah…Sayang banget dah…

Ducati Panigale
Oke, mengendarai motor itu sudah masuk ranah pribadi / suka-suka, namun jika Panigale yang baru anda beli fresh dari dealer, hanya dipakai jalan-jalan serta nongkrong, lalu buat apa enjin Superquadro bertenaga 195hp itu dibuat? She need to stretch her muscle at circuit & winding road! Enjiner Ducati lebih bangga jika motornya kotor & berdebu karena dipakai di sirkuit & jalanan dibanding mulus & bersih karena menjadi Garage Queen. They built it to run, not to stay quiet.

Ducati Monster City
Lalu, can you handle her? Temparemental, buas & ganas. She is different with your average 150cc “so-called sport bike!” Kenali karakternya, cari tahu cara mengendalikannya, dan belajar & latihan terus agar kapabilitas motor anda terpakai 100%. Get it?

Ducati Monster
Aye inget kutipan legendaris dari kolektor Ferrari paling badass didunia, James Glickenhaus :

Not putting miles on your Ferrari is like not having sex with your girlfriend so she’ll be more desirable to her next boyfriend

Atau, kutipan dari biang kerok munculnya tulisan ini, Kang Dhey :

Percuma beli Espresso, kalo kamu cuma bisa nikmatin Kapal Api special mix, dan Espresso ga bisa ngalahin special mix saat diminum di Puncak Gunung Gede misalnya

Artinya? Ya itu, buat apa membeli sesuatu yang unik & spesial jika hanya mendapatkan sensasi yang biasa? Dan jika kita hanya menikmati sesuatu dengan cara yang biasa, maka lebih baik membeli yang biasa, namun dengan preparasi spesial, maka akan mendapatkan sensasi yang luar biasa! WORD.

Aprilia RSV-4
So, what’s the conclusion? Enteng banget dah : Apapun itu, mau motor, mau mobil, mau istri, kenalilah mereka, selami, dan anda harus mengerti, apa yang mereka inginkan & butuhkan, maka dijamin anda akan mendapatkan apa yang anda butuhkan dari mereka, 100%.

Ducati AMG
Mimpi punya moge itu halal, bahkan dianjurkan jika anda ingin mengetahui bagaimana sensasi ajaibnya…Namun sebelum anda menyiapkan uang & materi, maka anda berkaca pada diri sendiri dulu :

“Apakah aku sudah pantas memakai moge?”
“Apakah moge itu akan bahagia jika aku adalah pemiliknya?”
“Apakah moge itu akan mengisi memori-memori spesial & tidak terlupakan dalam fragmen hidupku, atau hanya menjadi pendamping dalam kegiatan yang kurang berkesan & biasa-biasa saja?”

*gak usah dimasukin dalem hati tulisan ini, aye gak punya moge kok, jadi aye gak punya hak buat bacot-bacot & ngurus-ngurus hidup “bikers” ente, ya gak? Thanks buat Kang Dhey atas inspirasinya!

Sumber Foto : iphoneography Flickr Pool

About RYHN.FRDS

Your dangerously addictive photographer. Excels at motography, riding crap bikes & cursing about it.

49 responses to “SRT Speak part#2 : Motor Besar, Gengsi & Berkaca Pada Diri Sendiri

  1. berawal dari curhatan seorang pemimpi yang selalu hard-on liat rumput tetangga rey..
    terpicu waktu liat 848 yang menggeram ditunggangi remaja bersepatu keds.. she should sing, scream and dance, not mumbling..

  2. speed

    q mimpi punya supermoto 400cc.
    tp ya itu td, q blm yakin bisa ngajak dia menari nari sirkuit dg skillq yg pas pasan.

    • kalo emang suka supermoto, bisa gabung/konsultasi sama komunitasnya, brader.. waktu nonton event SuMo Fun Race di Sentul kecil, saya liat personil2 komunitasnya banyak yg lihai kok tekniknya. footout, slides, trailbraking, amazing deh. walau masih ada yg kental gaya road race..🙂

      Yang perlu diinget, dengan supermoto cc kecil pun, skill/teknik riding yang dipakenya sama. Yang beda jelas dimensi sama powernya. Singkatnya, kalo emang udah punya skill supermotonya, begitu dapet yg gede, ga terlalu sulit buat adaptasi.😀

      pasti ngidam DR-Z ya?🙂

    • Hey, WR juga keren! (meski berat)

  3. Basho

    Pengen punya Kawasaki W800 atau Triumph Bonnevile. Tapi selain duit, pengenalan karakter, ama skill, kayanya kudu pindah domisili juga, nyebrang dikit ke Australi, biar lebih enak makenya

  4. Punya moge itu yang penting suaranya.. tesera deh mau L-twin ato Inline 4.. multicylinder emang sexi… :twsited:

    di tabloit modif banyak tuh tampilan dan dimensi persis 1000cc, suara satu silinder… moge jadi2an… auk ah gelap:mrgreen:

  5. hemm….sempet ngobrol sama bro Dhey soal inih:mrgreen:

  6. jahahaha. conclusion mah balik ke masing2 aja, guys. gw cuma naekin tema sama 1st opinion. toh dari obrolan barengnya bisa keluar berbagai poin kan.. ga harus 1 suara juga, bukan lg rapat desa ini😛

    talking about skill, kadang gw ngerasa riding skill gw bahkan belom cukup buat nguasain motor bebek. terutama saat gw riding ke daerah yg gw belom pernah datengin dan liat cara riding local heroes-nya. waktu ke ujung genteng misalnya, gw salut gimana bocah disana bisa jaga stabilitas riding di pasir pantai.. damn, local heroes RULES!!

  7. mungkin kalau aku pantese 125cc yg sekarang aja deh
    – kalau dah punya uang baru beli Hayabusa hehehe
    (masalahnya kapan punyanya kwkwwk)

  8. hmmmmm saya pengin tiger 400cc ajah:mrgreen: emang ada gt wkwkwkwkwk

  9. saya misih cukup puas ngurus bebek aja dlu om…lah duitnya belum cukup buat ngurus motor sport apaalagi moge..nikmatin yg ada..kalo bawa bebek bisa nyari bekicot istimewa..why not??…nyang pentingfungsi dan gaya misih dapet lah:mrgreen:

  10. fotonya bagus2 amat dapet darimana aja tuh?hehe

  11. Nice bro, halah2, ternyata kang dhey toh kompornya, hahaha😀

  12. Dismas

    Jiah, jangankan itu Ducati… Ane penunggang revo ’08 yang secara harga cuma dapet 3 BB Gemini ngerasa cupu bro kalo ada sport fairing nyalip (sekalipun itu merek M******)

  13. Pengen R6 apadaya duit ngga ada..ya udah nikmatin aja yang ada..

  14. ferrarista

    Cuma pengen nakedbike 400-600cc aja, not more… Karena gw rasa cuma yang segituan aja yang bisa dinikmatin klo kita di Indo… secara, sirkuit cuma 1, bosen lah main di situ terus…

  15. inget wawancara jeremy clarkson ama rowan atkinson…. yang terkejut mclaren F1nya rowan udah mencapai ribuan mile…. bahkan sampai tabrakan dan tetap dipakai sampai sekarang….

    inget ama temen2 ane dulu yang pada males diajak nyentul dengan alasan…. sayang aahhh…. takut jatuh lah…. padahal cuma 150cc 2stroke….motor aduan yang cuma jadi pajangan…. hehehee…. kembali ke pribadi masing2…

    kapan yah ngantor pake MTT Y2K …… hehee

    • Rowan itu 100% british gearhead! Mirip sama Nick Mason, mereka bukan cuman kolektor, tapi juga driver, racer & destroyer…Then, bukankah sportcar dibuat untuk dipacu?

      Ha…Y2K for daily…ide yang menarik untuk membawa kegilaan ke jalanan🙂

  16. tiap hari nunggang fxr150, buat beraktivitas
    meski gak sekeren dan semahal n250
    rasanya tetep bangga naik motor yg cuma 600 biji di indonesia🙂

  17. Ping-balik: Curug Sabuk’s Coffee – Part 1 | soul94rage

  18. masih setia sama yang 125 cc, mencoba terus belajar setiap hari hehehe…eksplore sampai habis😀 dan masih membuat ku ‘ON’ setiap pagi hari saat ingin menungganginya beraktivitas hehehe…

    kalo naik kelas, liat nanti ajah, belum memenuhi syarat hehehe…

Komentar? Caci-Maki? Curhat? Iklan? Titip Link? Tulis Aje!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: