Belajar Ngerem Part 6 : Mengerem Saat Menikung & PENUTUP

Cornering Brake
Nang-ning-ning-nang-nung….saatnya ke sesi terakhir, yaitu :

Mengerem Saat Menikung
Kalau sudah jago ngerem pada saat kondisi lurus, tentunya harus siap ngerem pada saat nikung juga kan? Meski gak semudah mobil, tapi mengerem saat nikung di motor juga gak sulit-sulit amat, yang penting tahu caranya

Ini die bos :

Menjaga Kecepatan
Streetfighter Brake
Ini penting, karena tikungan yang anda lihat, pas dilintasi ternyata beda. Ya lebih tajem, radius puternya lebih lebar (biasanya di bunderan), atau ternyata permukaan aspalnya gak semulus Ring Road Jogja

Kalo gini, saatnya anda menjaga kecepatannya, bisa lewat menahan gas, atau mengerem….dengan rem belakang, karena rem belakang efektif dalam menjaga kecepatan motor dibanding rem depan

Efeknya? Arah motor akan lebih mudah diarahkan, dan ketika ingin kembali tegak, ya tinggal badan & kaki digerakan ke arah sebaliknya, sehingga motor jadi tegak….voila : Motor dengan lancar melaju….

Kalau hard braking di tikungan?
Side Braking
Buhhh…..hard braking di tikungan itu ada kemungkinan jatuh tergelincir…..kalau dilakukan dengan salah. Biasanya orang hard braking di tikungan itu kalau ada objek yang menghalangi, kerbau lagi JJS misalnya, atau tikungan yang akan dilewati ternyata gak memungkinkan untuk dilalui

Apa yang mesti dilakukan? Gak beda jauh ama hard braking di jalan lurus, tetaplah pakai rem depan, lalu tarik kopling. Kenapa masih narik kopling? Ini karena ketika anda mengerem depan tanpa narik kopling, motor anda malah jadi tegak, dan malah mengarah kedepan…gak sesuai harapan toh?

Dengan menarik kopling, tentunya motor akan meluncur mengitari tikungan, dan dengan posisi badan yang pas, motor masih dalam kondisi yang bisa dikendalikan. Kalau mau tegak? Ya tuh badan ditegakin, sama kaki (kalau kondisi miring banget ya pake lutut) yang mendorong ke arah tegak

Yang penting adalah…latihan, latihan & latihan….Sering-sering berlatih mengerem di tikungan, ya jadi paham & gape dalam mengatasi beragam tikungan

Penutup
End Brake
Ini sih kalo dipikir-pikir kagak penting banget seeh, cuman berhubung ingin menjadikan blog ini di-approve JS Badudu, aye bikin deh penutupnya…monggo :

Sebenarnya, mengendarai motor sampai batas maksimum itu….SUSAH. Agar anda mampu mengontrol motor dengan aman namun tetap kencang sesuai batasan, anda mesti punya skill yang jago & perasaan yang tenang & fokus. Banyak yang mesti diperhatiin, kayak posisi badan, jalur, perhitungan dalam mengerem & menarik gas serta kopling, dan ingat…namanya juga manusia, bahkan Casey Stoner gak selalu 100% berhasil menjalankan semuanya itu…

Jadi jangan bundir gara-gara gak bisa late-braking kayak Hendriansyah, yang penting adalah terus latihan & tetap perhatikan faktor keamanan. Yang udah lama & banyak makan pengalaman di jalan juga jangan besar kepala, ngeremehin teknik ngerem, karena ciri-ciri rider yang sudah memiliki skill ngerem level master, adalah : Mampu mengambil keputusan dengan cepat & mampu melakukan teknik mengerem diluar kepala

Kiss Brake
Sudahkah Mas-Mbak mampu mengerem dengan baik? (kalo aye sih ngaku : BEL0000000N!!!!)

Part 1
Part 2
Part 3
Part 4
Part 5
Part 6 (ya page ini bos!)

About RYHN.FRDS

Your dangerously addictive photographer. Excels at motography, riding crap bikes & cursing about it.

18 responses to “Belajar Ngerem Part 6 : Mengerem Saat Menikung & PENUTUP

  1. Dismas

    Belonnn bro, ngerem di tikungan ngeri… bisa ngepot ntar…

  2. aku malah nggak berani je…takut ndlosooo…rrrrr….:mrgreen:
    biasanya ngeremnya sblm nikung,lalu oper ke gigi lbh rendah,trs lepas aj kopling…alon2 waton slamet hihihi….😉

    • Hahahahahahahahaha😆

      Emang sih, tipe motor kita juga ngaruh….kalau memang bukan didesain untuk ngerem di tikungan dengan gila-gilaan (karena ukuran ban & tipe suspensi) ya jangan maksa

      Kalo jatuh kan keliatan nelongso😀

  3. den

    OK BANGET INFONYA !!

  4. asekkkkkkkkkkkkkkk, keren

  5. iwanDul

    ane pantengin satu2 dah brah post ente dimari..😀

  6. ROS

    Setau ane gan..di MotoGP gak tarik kopling😀

    • Iya, untuk kecepatan tertentu sudah diatur quick-shift…Kecuali untuk momen tertentu kalo mereka butuh rpm tinggi untuk ngerasin sasis ato jaga rpm🙂

      Tapi ya itu…Setau ane gan, belon pernah nyoba MotoGP (modern) juga hahaha

  7. Masalah kopling yang sering bikin perdebatan… Soalnya orang2 tua zaman dulu bilang: “kalau ngerem itu kopling jangan ditarik, biar motor gak meluncur bebas!”…

  8. “Tetaplah pakai rem depan, lalu tarik kopling”

    Salah mas malah berbahaya kaya gini. Coba cari cari dulu apa itu engine braking. Yang aman kalo mau hard-braking ya harus pake engine brake teknik rev matching (blipping the throttle + downshifting). Kalo kopling diteken abis beban motor maupun rider semua ke ban depan. Bayangin kalo pas di dalem tikungan langsung ada objek mendadak. Pasti bakalan nge-lock ban depan nya kalo cuma pake rem doang tanpa engine brake.

    Note: rev matching ga perlu dipake kalo motor nya udah pake slipper clutch. Cukup turunin ke gigi paling rendah aja, terus kopling lepas, ban ngga nge-lock

Komentar? Caci-Maki? Curhat? Iklan? Titip Link? Tulis Aje!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: