Belajar Ngerem Part 5 : ABS – ABS!

ABS Braking
Tahun 2011, dunia motor lokal dah gak cupu kayak dulu lagi…yang namanya ABS tuh dah gak aneh bagi para rider di Indonesia. Ada yang dah ngerasain pake motor yang jadi topik (sampe hari ini!) di berbagai blog motor, kayak CBR 250, ato motor impor yang harganya bikin kejang-kejang, kayak Honda GoldWing atau VFR

Berhubung blog SRT memiliki visi selalu menyesuaikan dengan kondisi teknologi hari ini, ya…ngulas dikit-dikit deh soal ABS (meski ngerasain ABS cuman via mobil pacar doang hahaha)

Bagi yang gak faham gimane kerjanya ABS, pasti mikirnya enak bener : Tinggal rem depan, bzztttbzzttt…ABS nyala, trus injek deh rem belakang. Selesai

Padahal? Meski ABS meminimalisasi akan terkuncinya roda, namun muncul masalah baru : Jarak pengereman malah jadi lebih panjang….

Gimane kalo diubah, maksa make rem belakang, kan kagak ngunci gara-gara ABS?
Tet-tot…meski kemungkinan roda belakang kagak ngunci, masalahnya sama kayak motor dengan rem biasa, yaiut pembagian bobot. Kekeuh yang namanya pembagian bobot (terutama pas hard braking) itu sama, baik motor ABS atau non-ABS

ABS sendiri, karena berperan mengurangi kemungkinan roda ngunci, dengan sigap menurunkan tingkat pengereman, sehingga meski sudah narik & nginjek sampe mentok, gak akan langsung abrakadabra berhenti, melainkan sedikit panjangan jarak pengeremannya, agar deselerasi yang terjadi tidak bikin roda slip

Hayabusa Brake
ABS jelek? Gak juga bos…Saya sering baca di berbagai media, katanya : “Buat apa pakai ABS di motor, bikin ngerem jadi lama…kagak penting!” (lagi-lagi…biasanya soal si fenomenal CBR-250)

Coba diliat dulu cara kerja ABS : Rata-rata sistem ABS, mulai aktif sesaat sebelum roda ngunci. Ini karena sensor yang berada di motor, diset agar selalu menganalisis kondisi pergerakan roda, mesin serta beban yang ditanggung roda. Kalau kondisinya memang lagi danger, ya secara otomatis ABS aktif agar menurunkan persentase roda slip

Sayangnya, gak semua ABS di motor itu sakti mandraguna. Baca-baca di MCN & media komperhensif laen yang dah ngetes ribuan motor, katanya sih sistem ABS terpaten itu dimiliki Ducati SportTouring, Honda VFR & GoldWing (sibi-er seceng kagak masup), BMW dan….Suzuki V-Storm (hell yeah!). Yang laennya? Ada yang kurang manfaat kayak Bandit, atau malah gak guna kayak CBR-1000RR

Berarti, ABS di motor dengan cc dibawah 400 jadi kagak fungsi dong? Baliiiiiiik lagi ke manfaat ABS lain : Mencegah ban belakang naek saat ngerem kuat

Apa aja? Ada 2 model, Ini die :

1. Membatasi deselerasi
ABS Brake
Dalam model ini, pada deselerasi (tingkatan sebelon ngerem) terjadi, ABS dengan canggih ngebatesinnya, sampai angka-angka tertentu, agar tidak terjadi slip serta menjaga grip roda depan-belakang tetap aman. Membuat motor dengan ABS menjadi impossible untuk stoppie

2. Rem depan berkaitan dengan belakang
Integral BMW ABS
Dalam model ini, ABS akan secara cepat bereaksi ketika roda belakang ngunci. Gimana caranya? Kalau ini terjadi karena anda ngegunain rem depan pada saat ngerem, membuat roda belakang naek, ABS akan memaksa roda depan sedikit mengurangi tekanan remnya. Kalo roda belakang slip? Ya sebaliknya, tingkatan kekuatan di rem belakang akan dilepas dikit agar roda muter

Ya…namanya juga teknologi buatan manusia, pasti ada cacad-cacadnya. Misalken….ketika lagi turunan, karena gravitasi kan roda belakang naek tuh, karena masuk data ke ABS bahwa roda belakang gak ada grip, otomatis ABS ngurangin kekuatan rem belakang. Gaswatnya, karena kecepatan yang nambah gara-gara roda muter, rem depan juga ngasih input ke ABS bahwa roda depan ada kemungkinan ngunci (soalnya beban ada di depan), jadi rem depan juga dikurangi kekuatannya

Alhasil? Secara gak sengaja…anda bakal ngerasain sensasi motor tanpa rem hahahahaha…..maksudnya tanpa rem yang kuat

Cacad lainnya ABS, ya pas lagi gujlak-gajluk riding di jalanan gak rata. Karena ada momen disaat roda belakang gak nempel ke daratan, masuk input ke ABS bahwa kagak ada grip, dan lagi-lagi….kagak bisa ngerem belakang

Sebenarnya aye sendiri kagak ngerti gimana cara kerjanya ABS di motor, lha seumur-umur ngerasain ABS cuman di mobil…Tapi kalo ngebaca dari spesifikasi, Honda & pabrikan Jepang rata-rata memakai model yang pertama, sedangkan BMW (kecuali varian F) memakai yang kedua


Ducati? Kagak pakai 2 model itu, karena Ducati sendiri memakai sistem mereka sendiri, yang katanya sih paling sip & cihuy…karena lebih rider friendly. Makanya, di Ducati ST4 ato MultiStrada, momen kayak roda ngangkat tuh masih ada, jadi ABS-nya gak kayak motor-motor laen, yang rada-rada ngaco kalo dipake di kondisi yang gak “normal”

Ya…yang terpenting adalah latihan. Toh ABS sendiri berguna bukan? Kalau ngerasa gak butuh ABS, ya matiin aja ABS-nya, meski dipikir-pikir rugi jutaan rupiah karena beli teknologi yang kagak kepakai

DAAAAAANNNN….saatnya sesi terakhir! *akhirnya selese juga

YAITUUUUUU….penutup😆

About RYHN.FRDS

Your dangerously addictive photographer. Excels at motography, riding crap bikes & cursing about it.

4 responses to “Belajar Ngerem Part 5 : ABS – ABS!

Komentar? Caci-Maki? Curhat? Iklan? Titip Link? Tulis Aje!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: