Belajar Ngerem Part 4 : HARD Braking & Melatihnya

Hard Braking
Tadi di part-3 aye dah ngebacod dikit-dikit soal hard braking, nah…kali ini giliran tentang :

Melakukan Hard Braking Yang Benar
Apa aja yang mesti dilakukan? Ini die…

1. Tarik tuas rem depan & kopling
Saat kondisi gaswat & bener-bener mesti berhenti, yang mesti dilakukan adalah menarik tuas rem depan, serta kopling jika motornya sudah pakai kopling full manual. Untuk motor semi otomatik kayak Shogun 125 non SP piye? Cukup tarik rem depan aja…gak usah injek 1/2 tuas transmisi, karena ada resiko engine-brake tidak sengaja…

Kenapa gak pake rem belakang? Meski mongtornya bertipe long wheelbase kayak Harley, tetep aja kalo urusan hard-braking tetep pake rem depan, karena kalau maksa pake rem belakang, ada kemungkinan besar slip karena deselerasi gila-gilaan di roda belakang

Memang, kalau lagi dalam kondisi tegang, kaki secara reflek injek rem belakang agar motor berenti…ya kalau bisa jangan dilakukan lagi, karena bisa berdampak buruk. Nginjek rem belakangnya menyusul, setelah beban motor sudah gak full di depan lagi

Emangnya kalo slip kenapa gitu? Ada 2 kemungkinan : Kalo anda lagi jackpot / beruntung, paling-paling roda belakang akan secara ngasal akan kekiri-kanan, ini bisa ditanggulangi dengan menurunkan kaki ke aspal

Kalo lagi sial? roda belakang akan secara cepat pindah menjorok ke tengah atau depan = Brakkk….jatoh dengan terhina

Makanya…para master-master riding mongtor berikrar bahwa jangan ngerem pakai rem belakang saat hard-braking. (Ada sih yang ngeyel, ngebacod mesti pake rem belakang, banyak pula orang kayak gitu…jangan didengerin, biasanya yang kayak gitu sering jatoh dijalan tapi gak publikasi)

Karena, satu-satunya hard braking yang diawali oleh rem belakang, adalah motor dengan jarak roda DAN BEBAN YANG LEBIH BERAT KE BELAKANG, seperti motor-motor cruiser raksasa kayak GoldWing atau Electra Glide. Ini karena grip yang didapat dari beban yang ditanggung roda belakang, mampu mengantisipasi slip & tentunya menambah kestablian saat mengerem kuat

Oh iye, mao nambahin : Motor, dalam kondisi hard-braking, akan tetap dalam kondisi tegak. Lha, kok bisa? Ini karena putaran roda, terutama roda belakang. Udah hukum Fisika, bahwa roda yang berputar akan berada & membuat posisi tegak (mengkenye jangan ngerem belakang pas hard braking, agar roda masih muter lancar jaya)

2. Kenapa Mesti Narik Kopling?
*Ini spesial untuk para pemilik motor kopling (berbanggalah kalian!)
Pasti anda mikir, “Nih tips sesat karena nganjurin mesti narik kopling, kan mesin jadi loss & gak ada enjin brake-nya”
Upsss….inget ini baek-baek : Deselerasi yang disebabkan oleh enjin brake, itu lebih condong ke roda belakang…sehingga ada kemungkinan kayak ngerem pake roda belakang : slip & putaran roda belakang jadi melambat = Jatoh maning

Jadi, dalam hard braking, peranan rem “beneran” lebih penting dibanding engine brake

Gimana Cara Melatihnya?
Hard Braking Practice
Bener-bener pengen skill ngerem motor jadi Lvl.up? Okeh…berarti lanjut ke poin berikutnya : Latihan atau kata Matteo si janggot Yamaha mah Practice

1. Berlatih Dengan Motor Yang Dipakai
Ada kasus, orang salah ngerem gara-gara latihan ngeremnya pake motor laen. Misalnya motor dia Suzuki Satria FU 150, tapi latihannya pake Yamaha Mio…kan beda tuh cara ngeremnya? Yang lebih keblingernya lagi, yaitu latihannya di game kayak MotoGP, SBK ato bahkan GTA. Sinting kan?

Distribusi beban, gimana proses motor ngerem saat berenti, itu berbeda-beda antar mongtor. Untuk variasi & adaptasi mungkin bisa saja anda berlatih motor dengan motor lain. Tapi kalau masih belum mahir, ya latihan pake motor yang sering dipakai & dimiliki

2. Latihan Mana Dulu, Rem Depan ato Belakang?
Kalo pemula, pasti suka bingung, mesti latihan yang mana dulu, depan ato belakang?

Lebih mudah berlatih pakai rem belakang, karena untuk pemakaian dalam kota, memang memakai rem belakang terasa lebih nyaman, tapi karena jalanan itu penuh bahaya, ya mesti siap hard braking pakai rem depan di jalan…wew

Soluusssssiinnnyaaaa? simpel, latihan aja di lahan kosong, namun memiliki kontur & kondisi aspal kayak di jalan raya. Misalnya lahan parkiran ato jalanan yang bener-bener kosong

Harap diinget, dalam latihan hard braking, yang namanya kaki tuh mesti bener-bener nahan diri dari ngerem belakang, agar nanti pada saat hard-braking di jalanan, gak ada lagi cerita roda slip karena panik nginjek rem belakang

Inget, Jalanan Bukan Tempat Latihan Yang Sempurna
Late Braking
Memang, berlatih di jalan raya emang bikin cepet jago & kerasa manfaatnya. Tapi kalau belum mahir, ya kalo bisa jangan sotoy lah. Misalnya pengen latihan hard-braking pake lampu lalu lintas sebagai patokan. Iya kalo berhasil & brenti dengan selamat, lha kalo rem & aspal gak mendukung?
Motor jatuh kayak recehan, badan lecet banyak goresan, alamat bisa nubruk orang, polisi menghampiri dengan “riang”, duit ilang, SIM nginep karena bikin bahaya di jalan…gak mau ini terjadi kan? Bukannya latihan menghadapi bahaya, malah bikin tragedi….

Grip Turun atau Roda Ngunci
Lock Braking
Yang namanya juga dunia fana, gak semuanya sempurna…begitu juga dengan ngerem. Dah baek-baek kita ngejalaninnya, tetep aja ada error dikit, misalnya grip di roda jadi menurun ato yang pedih, roda ngunci

Alangkah lebih baiknya jika mengetahui lebih dahulu soal kontak ban & aspal. Roda berputar, melintasi aspal & Bumi kita tercinta, memiliki 2 cara : Menggelinding atau Meluncur

Berhubung yang nulis post ini pas SMP & SMA-nya gak jenius soal Fisika & kuliah di jurusan non IPA, jadi aye cuman bisa bilang, Roda yang berputar secara menggelinding, memiliki kemungkinan masih tegak lurus di permukaan, berbanding terbalik dengan yang meluncur…hampir kagak ada stabil-stabilnya & bisa mengarah entah kemana…

Nah, kembali lagi ke kondisi hard braking atau grip sedang turun (entah karena permukaan yang gak rata ato karena objek kayak aer ato pasir). Kalo roda belakang muternya menggelinding, selamat…motor anda dipastikan akan tetap tegak pada berhenti

Kalo meluncur sambil nyeret-nyeret? selamat….beberapa milidetik lagi anda sedang dalam kondisi jatuh, jadi banyak-banyak berdo’a agar kecelakaannya gak mengerikan amat

Yah…akhirnya, kalo dah capek baca, sekarang akan masuk 2 sesi terakhir dari pengobatan (bah…), yaitu
ABS (Pemilik CBR-250 ABS harap berdiri!)

About RYHN.FRDS

Your dangerously addictive photographer. Excels at motography, riding crap bikes & cursing about it.

4 responses to “Belajar Ngerem Part 4 : HARD Braking & Melatihnya

  1. iye gan, bahaya banget klo qt praktek di jalan raya. mendingan kita belajar di tempat yang sepi aja. jadi kalo jatuh kn ga malu2in wkwkwkwkwk

    nitip lapak ya gan http://www.yamaha-friends.com/?act=articles&aid=901

  2. sids

    ok makasih gan atas infonya ye ane mau nyoba di komplek rumah ane

  3. Narik kopling full tanpa engine brake?

    Gw mau nanya, ini artikel hard braking nya untuk di sirkuit atau di jalan raya?

    Kalo untuk di sirkuit, teknik pengereman kaya gitu oke. Karna tujuannya buat mempercepat waktu lap. Itu juga biasanya motor yang udah slipper clutch yang begitu.

    Kalo di jalan raya narik kopling full pas lagi hard braking malah bahaya. Beban pindah semua ke depan. Grip ban blkng jadi berkurang.

    Yang bener tetep pake rem depan dan blkng sekeras kerasnya. Sambil dibantu engine brake turun gear secara berurutan ke gear yang pas dengan kecepatan setelah braking sambil nge-blip throttle (gas)

    cari di youtube namanya rev match / throrttle blipping. cara nurunin gear di rpm tinggi tapi ngga bikin ban blkng lock

    Kalo emang artikel ini dikhususkan untuk race di sirkuit / track tolong dikasih peringatan di awal artikel.

Komentar? Caci-Maki? Curhat? Iklan? Titip Link? Tulis Aje!

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: